Agen Terpercaya   Advertise
 
 
 
Pasang iklan, hanya lewat Contact Us.
Waspada penipuan iklan. Klik di sini untuk melihat daftar penipu.

CERBUNG Istri Kontraktor - Hijab [Real Story][No Quote]

aragonx

Suka Semprot
Daftar
1 Jan 2022
Post
22
Like diterima
1.598
Bimabet
Ijinkan ane meneruskan cerita ane yang belum tuntas. Ane dedikasikan buat istri ane yang udah mau nurutin keinginan ane, walau dengan setengah hati.

Untuk mengomentari thread Istri Kontraktor Part 1, cerita dan kronologis adalah kisah real. Istri ane memang bongsor dan mungkin ada kemiripan dengan orang lain. Semua hanya bumbu pemanis dari cerita ini. So, enjoy aja ceritanya suhu suhu.

MEDUTXG_o.jpg

Setelah kejadian2 yang lalu, ane dan istri ane malah menjadi semakin dekat. Prinsip kami, silahkan kita main2, tapi rumah tangga harus tetap utuh.
Istri ane juga sadar kalo semua ini cuma permainan, dan berusaha tidak jatuh hati dengan laki2 lain, karena membangun rumah tangga dari nol tidak lah mudah.

Hanya saja istri masih sering mempertanyakan kenapa ane masih saja suka menjajakan doi untuk orang lain. Apakah masih ada rasa marah terhadap perbuatan doi dulu sewaktu doi masih muda dengan mantan2nya.
Buat flashback, walaupun istri ane terlihat alim dan anggun berwibawa, tetapi saat bersama ane dulu, doi sudah pernah ML dengan mantannya, mungkin ini yang membuat ane tidak mau kalah dan berusaha 'menghancurkan' dalam hal kebinalan.

Ane sering bilang, "kamu dulu aja udah begituan sama mantan kamu, toh sekarang sama aja kalo kamu ML sama yang lain, tapi kali ini aku yang akan milih siapa laki2 nya". Sebenernya tidak ada kebencian kepada istri ane, ane hanya menjadi tegang dan horny ketika membayangkan apa yang doi lakukan dulunya. Bagaimana cara mantannya memulai ML, membuka bajunya, melihat memek nya yang di selimuti jembut panjang, memasukkan penis nya yang sudah mulai basah dengan pre-ejakulasi, semua kadang membuat pikiran ane menggila, tapi juga membuat ane naik birahi, entah kenapa begitu.

Hari demi hari kami lalui tanpa ada hal yang aneh. Petualangan yang kami lakukan pun, tidak setiap saat, harnya kalau ane ingin bermain2 dengan gejolak birahi ane. Kadang melihat istri pun sebenernya tidak terlalu tega. Hanya karena hal-hal pendorong tertentu yang akan memancing tindakan ane.

SEBAB:
Kejadoin ini sebenernya setengah tidak di rencanakan, hanya mengambil momentum yang ada. Kebetulan, hari itu adalah sabtu yang cerah, istri ane sudah ijin untuk pergi berdua dengan teman perempuannya, sebut saja namanya Fifi. Katanya mereka mau nonton film di Jakarta, tak jauh dari rumah kami yang berada di pinggirannya. Ini sebagai hadoih me-time doi, karena doi jarang sekali keluar sendirian tanpa ane. ane pun sebenernya sudah kenal dengan teman perempuannya, dan tak akan curiga macam2.

Istri pun pergi menggunakan mobil pribadi dan menjemput temannya itu. ane tak mengiijinkan doi untuk pergi dengan angkutan umum (taksi online dsb), karena memang penampilan doi, walaupun ditutup2in, mata laki2 pasti akan terfokus ke payudaranya. Detail perjalanan doi, dari kapan berangkat, film apa yang di tonton, jam berapa mulai, jam berapa selesai, mau kemana habis itu, semua ane sudah tau. Bahkan semua itu, ane yang ikut merencanakan, jadi detail kegiatannya doi, ane pun tau sampai hal2 remeh temeh.

Akhirnya filmnya pun selesai, sekitar jam 4 sorean. ane pun di rumah karena kurang kerjaan, ya ane ganggu istri ane. ane telpon, chat, cuma niatan pengen iseng aja. Cuma aja, jawaban doi agak lambat, ya jelas aja, wong lagi jalan2. Ane juga kalo di kantor, atau dilapangan, pasti lambat respon doi. Dan ini jadi awal mula alasan ane.

Akhirnya doi sampe kerumah sekitar jam 8 maleman. Ane biarkan doi ambil napas dulu sebelum ane lancarkan serangan mental. Gak lama berselang, barulah ane lempar tantrum ane, yang sebenernya hanya sebuah bagian kecil dari rencana ane. Ane tau persis doi gak ngapa2in diluar sana.

Ane : Mah, kamu kemana aja tadi?
Istri : Ya nonton lah pah, sama makan2,
Ane : Lambat banget jawab telponnya, di chat juga lama balesnya
Istri : Ya namanya juga diluar pah, gak mama gak selalu pegang hape
Ane : Kamu gak aneh2 kan diluar, cuma jalan sama Fifi kan?
Istri : Ya iyalah pah... (disini istri udah mulai agak sewot di tuduh)
Ane : Mama gak ketemu saya laki2 kan disana?
Istri : Apaan sih pah, kenapa papa kayak gini? Tanya aja sama Fifi kalo gak percaya
Ane : Kamu gak ke hotel, ketemu sama mantan kamu kan?
Istri : Ya ampun pah... (disini nadanya udah mulai tinggi dan ane udah expect itu)
Papa kenapa sih suka bawa2 masalah itu, udah lama banget kan.
Ane : Cukup lah 2 jam tadi ke hotel, kan mana papa tau (ane terus komporin)

Disini sebenernya istri ane udah mau nangis, doi orangnya agak lembut dan gak bisa marah2. Mungkin disini bejarnya ane yang memanfaatkan kelemahan psikologisnya dia.
Kalo udah tantrum gini, apalagi ungkit2 masa lalunya doi, doi bakalan mati langkah dan biasanya akan nurutin apa yang ane minta.

Istri : Ya udah pah kalo gak percaya, cek aja nih hape, ato tanya ke Fifi, papa tega banget sih...
Ane : Kamu kalo bikin papa ragu gini, papa kasih lagi mama ke temen papa buat di-entotin. Daripada papa ragu2, mending papa sendiri yang liat.
Istri : Masya****h pah, papa pikirannya kotor banget sih.
Ane : Nanti papa cari siapa yang bakal entotin mama, mama siap2 aja.
Istri : Papa ini ngawur banget... (sambil ngeloyor gak mau ladenin omongan ane, karena tau doi ngerasa dia gak salah).

Malam itu pun doi agak bete, tapi ane udah tau itu dan gak ane masukin ke hati. Ane lanjutin hari2 ane selanjutnya.

YANG BERUNTUNG
Siapa yang bakal terpilih buat yang beruntung nyobain istri ane, sebenernya udah ada di kepala ane. Dia, lagi-lagi, orang yang ada hubungannya di proyek ane. Sebut aja namanya Asep. Udah ketebak dari namanya, dia berasal dari pinggiran Jawa Barat. Umurnya sekitar 27 tahunan, jauh lebih muda dari istri ane. Dia yang biasanya jadi seksi perbelanjaan barang2, atur semua material tersedia, dan bisa juga jadi tukang dadakan. Bodynya lumayan bagus, secara masih muda, cuma ya mukanya aja, maaf, rada pas-pas-an.

Seperti biasa, ketika di rumah, ane coba promosikan Asep ke istri ane. Dari mulai cerita dikit tentang siapa dia, kerja nya apa. Sampe kadang ane tunjukin foto2 projek ane yang ada Asep nya disana, seakan2 maksa istri ane buat liat dan kenal dia.

Ane : Mah, udah liat kan si Asep, tertarik gak
Istri : Apaan sih pah, biasa aja
Ane : Kalo dia entotin mama, pasti dia seneng banget kali ya, kayak dapet durian runtuh.
Dia kan masih muda, badan lumayan bagus, papa yakin dia udah pernah ML sama cewe di kampungnya
Istri : Udah deh, papa ngomongnya jangan ngawur
Ane : Mama nanti siap2 ya, mungkin minggu depan mama ajak ketemu sama Asep, mama minggu depan gak mens kan?
Siapin aja memek mama, dan jembutnya jangan di potong, biarin tumbuh lebat.
Istri : Udah pah ah, mama gak mau ngomongin ginian

Disini sebenernya ane udah tau kebiasanna istri ane. Doi emang jaim kalo ngomongin ginian, tapi sebenernnya terekam di kepala doi. Jadi, nanti ketika hari-H, doi pasti turutin keinginan ane, walau setengah hati.
Sekali lagi, karena ane kerjaannya di property, banyak rumah2 belum jadi yang ane bisa pilih. Gak tau kenapa ane suka banget sama lokasi ginian, soalnya lebih menantang, dan ane sengaja buat bikin kejutan buat pekerja nya, terutama si Asep. Lagipula ane gak terlalu sering dateng ke project ini, jadi bisa kabur seandainya Asep buka mulut tentang istri ane.

HARI KEJADIAN
Tibalah di hari yang dinantikan. Saya sudah janjian dari jauh hari dengan Asep, kalo hari ini ane akan ada kunjungan ke lokasi project dan ane minta Asep buat nemein liat2 material. Kami siap2 berangkat dari rumah, dan di perjalanan, ane cuma bilang sama istri ane, kalo nanti let-it-flow aja, gak perlu terlalu maksa ke Asep, dan biarin Asep yang mulai. Istri ane cuma dengerin dan gak banyak komen. Jujur aja, otong ane tegang sepanjang perjalanan, ngebayangin bakalan ada laki2 yang make istri ane.

Ane juga udah mikir, kalo Asep bakalan pasif, hal itu juga yang jadi pertimbangan ane, dia gak geragaasan. Ane mau liat, se-alim apa pun kucing, kalo dikasih ikan montok, bakalan kepancing apa nggak. Apalagi dengan payudara istri ane yang menonjol yang gak bisa diumpetin. Ane gak bilang kalo ane bakal dateng sama istri ane, dan ini bakal jadi pertemuan pertama buat istri ane dan Asep. Justru serangan tak terduga gini, yang bikin ane konak.

Belum sampe ke lokasi, Asep udah WA kalo doi udah sampe, ane pun makin deg-deg-an, semakin mendekati ke lokasi, semakin deg-deg-an, otongpun bisa muntah kalo gak ane tahan, konak luar biasa ane waktu itu. Dan Akhirnya kami pun sampai. Ane sempet rekam waktu pertama kali dateng ke lokasi. Ini foto2nya, ane udah minta istri ane akrab, tapi tetep pasif, ane mau liat seberapa garang si Asep.

MEDUAL8_o.jpg


MEDUALA_o.jpg

MEDUAL9_o.jpg

Setelah ketemuan, kita semua masuk dulu ke dalam sambil istirahat sebentar. Sebenernya ane udah liat kalo asep udah mulai salah tingkah liat istri ane. Ane biarin kayak gitu.
Kita ngobrol2 dulu sebentar di ruang tamu, tapi asep gak nunjukin arah2 ngajakin keluar ke material, ane pikir, udah betah nih liatin istri ane.
Ane gak jabarin obrolan basa-basi apa, ane ke pointnya aja. Ane sengaja pake taktik ini, soalnya ini cara yang ampuh, dan bisa bikin ane konak juga.

Ane : Sep, saya tinggal dulu ya, mau ke material, cek barang buat minggu depan
Asep : Ok pak, ayo...
Ane : Gak papa sep, saya jalan sendiri aja, kamu disini aja, temenin istri saya, kasian kalo ikut, nanti panas2an.

Disini Asep rada2 mikir, sebenernya ane tau dia gak ada pikirian sama sekali kalo mau ane pancing ke perangkap, jadi masih gak curiga.
Dia masih pengen ikut ane, cuma ane bilang gak perlu.
Ane akhirnya berangkat pake mobil ane, dan pergi gak jauh dari situ. Ane cuma berenti dan nahan otong ane ane yang udah tegang dari tadi.
Ane berenti, sambil ngelamun di dalem mobil, 10 menit, 20 menit, dengan memikirkan apa yang akan atau bahkan sedang terjadi disana.

Dewi : Temenin ibu di kamar yuk
Asep : Oh, gak bu, disini aja
Dewi : Orang tadi kata bapak kamu di suruh nemenin ibu

Disini menurut pengakuan istri ane, Asep masih kuat juga imannya, sampe ane harus telepon sendiri dan ngomong ke Asep:

Asep : ya hallo pak?
Ane : Sep, kamu temenin ibu ya di kamar, gak papa sep. Nanti kasih tau ibu, kalo udah selesai, kabarin saya, saya juga sebentar lagi selesai, mungkin 1 jam lagi.

Ane kasih dia waktu 1 jam, buat deadline dia, ane mau liat kalo dikejar waktu, gimana reaksinya.
Dan akhirnya terjadilah kejadian itu, istri ane bilang kejadiannya di kamar yang biasa dipake tidur Asep disitu, hanya ber-alaskan kasur lantai.
Ane juga sengaja buat Dewi gak potong jembutnya, biar panjang berantakan.
Seperti biasa, gak bakal ada yang tahan lama kalo di kasih serangan dadakan kayak gini.

Setelah itu, ane balik lagi ke rumah itu buat jemput istri ane. Situasinya udah akward, dan ane bilang ke Asep, ane pamit pulang, gak perlu cek material lagi, mungkin next time.
Asep cuma iya-iya aja, mungkin masih setengah sadar dari apa yang baru aja kejadian.
Lanjutlah ane pulang, dan ngobrol bareng istri di mobil, doi cerita dengan nada sebel, tapi senyum-senyum

Ane : Enak gak mah?
Istri : Apaan sih pah? biasa aja... (sambil nahan ketawa)
Ane : Diapain aja? grepe-grepe apa gak? blowjob gak? ngeluarinnya dimana?
Istri : Jangan nanya2 terus pah, malu... ya papa bayangin aja sendiri kalo jadi Asep, papa mau ngeluarinnya dimana, ayo mama tanya?

Disinilah akhir perjalanan kami, ane pun pulang dengan puas. Malam-malam selanjutnya di rumah, jujur ane justru makin hot ke istri.
Tiap liat istri di rumah, trus ngebyangin ada laki2 yang make dia.

MEDUXZ3_o.jpg
 
Gilaaa mantap bgt istrinya huu, di trit yg dlu aja udh bkin ngaceng aplg di trit ini yg pke mulustrasi, juara huu lanjutkan
 
Jav Toys
Gaple Online Indonesia
Pasang iklan hanya lewat CONTACT US
Back
Top
We are now part of LS Media Ltd